Rabu, 21 Januari 2015

Turbulensi itu...

Beberapa kali naik pesawat yang di rasakan cuma satu: ngeri-ngeri sedap. Meski prosentase kecelakaannya terbilang kecil dibandingkan dengan angkutan darat, tapi sekali kecelakaan prosentase kematianya jauh lebih besar satu kecelakaan angkutan darat. Tapi gimana lagi tranportasi yang cepet adanya cuma pesawat, dan apesnya lagi sayah harus dua kali terbang kalo pulang. 

Biasanya kalo pulang sayah pilih rute Incheon - Denpasar, kemudian sambung lagi dengan penerbangan Denpasar - Yogyakarta: Kota terdekat dari kota tempat tinggal: Cilacap. Kalo saja Susi Air terbangnya dari Jakarta - Cilacap lewat Cengkareng nggak lewat Halim mungkin pilih turun Jakarta kalo pulang daripada Denpasar, lebih hemat waktu!


Malam yang sama dengan Tragedi MAS MH17

Yang bikin ngeri-ngeri sedap adalah penerbangan 8 jam non stop Incheon - Denpasar. Yang tentu saja gak boleh ada istilah mesin mati meski sebentar saja, apalagi kalo sampai mogok. Susah ndorongnya !

Bukan lamanya terbang yang bikin ngeri sebenarnya, kecuali bosan saja yang biasanya diisi dengan menonton film banyak-banyak sebab di isi dengan tidur paling lama 1 jam saja habis itu gak bisa lagi, payah emang. Saat take off dan landing biasanya yang bikin ngeri, terutama pesawat yang berbadan kecil seperti  Denpasar - Jogja guncanganya lebih terasa dibanding yang berbadan lebar seperti A330-200, entah mengapa yang berbadan lebar kok lebih halus baik saat take off maupun landing.



Air Asia at Incheon
Satu lagi yang bikin ngeri saat naik pesawat, apalagi kalo bukan turbulensi. Sayah pernah mengalami dengen Garuda saat sudah mendekati Denpasar. Waktu itu pesawat sudah turun dari ketinggian karena kru kabin telah mengumumkan persiapan pendaratan sebentar lagi. Puncak gunung pun sudah terlihat (Agung/Batur?) dan waktu itu keadaan awan pekat dan hujan deras terlihat dari jendela di samping sayah.
Dan pesawat pun mulai bergoyang, agak keras sayah kira. Terlihat wajah penumpang mulai panik dan tiba-tiba hentakan yang sangat keras, pesawat seperti jatuh ke bawah, penumpang terutama perempuan banyak yang menjerit dan tutup boks bagasi kabin beberapa ada yang terbuka. Sayah hanya terdiam saja sambil terus memandang ke luar jendela memandangi butiran air yang mengalir di sapa pesawat,memandangi gumpalan awan yang sepertinya bergambar anak-anak dan istri sayah ......


39 komentar:

  1. Daaaann....ini ceritanya pulang kampung to?

    waktu kejadian air asia kemarin juga hampir berbarengan dengan penerbangan mertua saya dari Pekanbaru ke Jogja dan ibu saya dari Jogja ke Pekanbaru. Sama-sama terkejut waktu melihat berita di TV...

    Bismillah, semoga perjalanan yang 8 jam plus sekian jam kembali ke Korea berjalan lancar Lik, keluarga di rumah adalah satu-satunya penyemangat saat keadaan lagi tak nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah 3 kali pulkam ibu'e Zaki..

      Hapus
    2. asiik..rumah baru, pasti bergaya seperti penganten baru deh.

      Hapus
    3. susah Kang,
      anaknya udah mulai gede-gede
      malah makin canggung

      Hapus
  2. btw, saya sempat merasakan harga tiket murah naik pesawat merah itu, 199.000 ripis dari Pekanbaru ke Bandung....sekarang tiket murah udah dihapus ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak dihapus kok cuma diturunin batas bawahnya dari 50% ke 40%

      Hapus
    2. dihapus juga nggak papa
      yang penting murah banget
      ehhh..

      Hapus
    3. kaya naek angkot Cilebut - Pasar minggu ajah deh ih

      Hapus
  3. Kadang dalam keadaan terdesak atau mendekati hal yang tak terduga, yang pertama kali teringat adalah orang yang paling dekat dengan kita.. keluarga..

    Kapan pun kau pulang/berangkat, semoga selalu selamat dan lancar sampai tujuan.. amin ..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru sekali itu ngalamin Sar.....serem

      Hapus
    2. biasanya ngorok selama 8 jam

      Hapus
  4. untung inyong gak pernah naek pesawat....
    biasa naik tongkang lik,maklum james bond

    BalasHapus
  5. tekdongakna Kang, ben selalu bisa ketemu anak bojo kanthi sehat waras
    meskipun anak-anak memanggilmu pakdhe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin untuk sehat warasnya...tidak untuk pak dhe nya

      Hapus
    2. aaaamiiiiin.

      peringatan berat dari Allah tuh, anak manggilnya pakdhe,

      hayo sudahi Koreahnya, buka warung pojok ajah di Cilacap.
      ..tuiing..gubrak

      Hapus
    3. Cilacap batas kota Kang.
      Cilacap coret

      Hapus
  6. tahun 1989
    saya naik pesawat baling-baling dari tunggul wulung ke halim Kang
    tidak deg-degan, cuma empot-empotan

    BalasHapus
  7. belum pernah naik pesawat ternyata rerbulensi itu kayak gitu jadi kalau ada goncangan di pesawatbjadi gak panik

    BalasHapus
  8. belum pernah naik pesawat ternyata rerbulensi itu kayak gitu jadi kalau ada goncangan di pesawatbjadi gak panik

    BalasHapus
    Balasan
    1. tetep panik kalo ngalamin sendiri apalagi kalo terhempasnya sampai seribuan kaki tingginya

      Hapus
  9. saya blm ngrasain naik pesawat sob

    BalasHapus
  10. gumpalan awanpun terlihat seperti sosok istri dan anak kala sesuatu sedang menimpa..entah bahaya entah selamat entahlah.....yang terdengar hanya teriakan penumpang..namun tatapan mata batin tetap sosok orang orang yang tercinta yang akan kita temui ....
    alhamdulillah..semuanya tiba dengan selamat....
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. trims mas Hari....iya lama hiatus nih :D

      Hapus
  11. saat naik pesawat, kejadian air asia jadi sering membayang,
    saat turbulensi antara ngeri dan adrenalin terpacu :)
    banyak istighfar jadi lebih tenang

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, bener banget
      kapan coba kang pacul duduk tenang
      wong bokongnya lancip

      Hapus
    2. saran yang bagus..istighfar kang Zach..

      Hapus
  12. pada pengalaman nih naik pesawat, kalo saya sih belum hehe

    BalasHapus
  13. Klo aku cuma lihat sambil teriak
    Montor mabor kek i duwete... tpi rak tau nompak

    BalasHapus

Silahkeun urun komentar

Bebas aja.....asalken satu, jangan pipis di sini.