Rabu, 31 Juli 2013

Nulis ngapak

Lama nggak nulis dalam bahasa ibu, bahasa yang pertama di kenal sejak kecil yaitu bahasa Banyumasan atau yang lebih di kenal dengan bahasa ngapak. Dulu pertama ngeblog sayah konsisten sekali menulis dengan bahasa ngapak ini. Blog pertama pun sengaja di niatin untuk terus menulis dalam bahasa Jawa Banyumasan. Tapi apa daya ngeblog dengan bahasa lain godaanya lebih dahsyat, jadilah bahasa Endonesyah jadi blog ke dua. Alasanya sepele bertutur dengan bahasa Endonesyah ternyata lebih mudah dibandingan dengan bahasa Jawa. 




Padahal sebenarnya kosakata dalam bahasa Jawa lebih lengkap dibandingkan dengan Bahasa Endonesyah Contohnya saja kata Tendang dalam bahasa Etendang/dupak yang maknanya umum ada juga kata lain yang lebih spesifik artinya, misalnya gajul, sadhuk, jejek, ditungkak. Dan masih banyak lainnya tapi tetep saja lebih enak dengan bahasa Endonesyah, yang mungkin sejak mulai sekolah dulu sudah diajari dengan menulis dengan bahasa ini. 

Dan kemaren sayah mencoba untuk menulis kembali dalam bahasa Jawa ngapak banyumasan (di sinih), yang ternyata setelah saya lihat posting terakhir sayah itu bulan November 2010. Hah?? ternyata udah hampir 3 tahun sodara-sodara. Dan itu membuktika kalo sayah masih konsisten dengan ketidak konsistenan sayah...

Oh ya bicara ngeblog kayaknya ada satu bahasa yang susah di tuangkan dalam blog.......bahasa isyarat.


eh satu lagi, katanya kalo ada orang mengucapkan salam tidak di jawab hukumnya dosa..
"Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh"

35 komentar:

  1. lagi sehati dan sependeritaan apa yah..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayane....aku wis ngedraft Toilet training malah kedisitan rika...ya tak pending disit sidane. Mbok ndarani tiru2 lah

      Hapus
    2. posting baelah
      nek kompakan selalu berarti rika wis mulai mirip aku
      *nganthenge...

      Hapus
    3. pada bae koh.
      kembar malah.
      mbayangna ndeleng rika pada ngumpul, paling ngapoki

      Hapus
    4. apalagi bapak-bapak bertiga di atas yang ngumpul....
      [siapin aja ring tinju, wasit...]
      gelutan wae...

      Hapus
  2. Jere nulis ngapak tapi esih bahasa endonesyah :D
    Satu lagi bahasa yg susah di tulis d blog mas
    Yaitu bahasa tubuh wkakakaka

    BalasHapus
  3. Waalaikum salam

    Wah, apik iku mas. Jadi saya bisa belajar banyak bahasa daerah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah sejak tahun 2007 tapi ya itu sering libur...hi..hi..

      Hapus
  4. Apa hubungane nulis bahasa ngapak karo duso nek gak menjawab salam,Oooom?

    BalasHapus
  5. Waalaikumussalam nak Emil.

    Hayuh ah bada ngapakan baen yuh...........

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emil ora bali Mbak.
      jere arep badan karo Judo Chun.

      Hapus
  6. gambare ora pas temen.
    mesti lagi males mikir.

    BalasHapus
    Balasan
    1. daripada suwung lah...kan apik ijo.
      jepretan dewek maning

      Hapus
    2. Jepretan dewek toh? berbakat jadi potograper. Hmm...itu daun jarak korea yak?

      Hapus
    3. itu daun jatuh di bangku taman...isen aja njepretnya

      Hapus
    4. Keren lho, mas. Tinggal dapet sedikit belayan sotosop, jadi deh walpeper keren.

      Hapus
    5. he..he..nggak kepikiran. pokonya asal jepret.

      Hapus
  7. godhong mapple ya Lik? kapan nang kanada? hahaha 11 12 sama yang tinggal di tengah rimba kalimantan sana...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbuh kuwi jenenge...nang Korea akeh kok

      Hapus
  8. Wa'alaikum Salam Warahmatullahi Wabarakatuh

    Aku sepakat soal ternyata menulis dengan bahasa ibu (bagiku bahasa sunda) itu memang terasa lebih sulit dibandingkan menulis menggunakan bahasa Indonesia.

    Aku sendiri sekarang memutuskan untuk membuat tulisan berbahasa sunda di blog utamaku "ARRA Blog" bukan apa-apa, karena menurutku bila aku menyelipkan tulisan berbahasa sundaku di "ARRA Blog" maka akan lebih besar kemungkinan tulisan itu untuk diketahui.

    Intinya, aku hanya ingin menunjukkan identitas, dan ingin menunjukkan bahwa aku bangga dengan asal muasalku, salah satunya dengan cara menulis dalam bahasa daerah.

    Ntar, aku nyeduh kopi dulu ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku dulu malah ngeblognya pake bahasa ngapak nggak pernah pake bhs indonesia....

      Hapus
    2. kan situ baru kenal bahasa indonesia setelah menikah.
      iya tulih mbok?

      Hapus
    3. Sekarang nulis lagi yuk!

      Hapus
    4. udah mulai kemaren..tengok aja di "ngapak"

      Hapus
  9. waalaikum salam warahmatullahi wabarakatuuh..

    wis amaan..

    BalasHapus
  10. wa alaikum salam warah matullahi wabarakatuhu...
    masuk sorga :)
    mage blog ngapake dirameni, inyong tok nyimak

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha kae kang mangga ditiliki nang pojok kanan nduwur kanana link-e

      Hapus

Silahkeun urun komentar

Bebas aja.....asalken satu, jangan pipis di sini.