Sabtu, 15 Juni 2013

Singha



Bir dengan merk Singha made in Thailand ini sayah temukan di toko World Food. Bukan minuman yang menarik perhatian sayah, tapi nama Singha yang tertera pada merk minuman ini. Dari gambarnya jelas-jelas menunjukkan kalo kata Singha ini sama artinya dengan kata Singa dalam bahasa endonesyah. 

Entah kebetulan atau tidak yang jelas ini bukan pertama di sayah menemukan kesamaan dalam penamaan hewan di Thailand. Yang pertama Kalebau untuk hewan Kerbau dan Mut untuk Semut. Agak sedikit berbeda memang tapi dalam pengucapan terdengar hampir sama.

Kalo ditelusuri dari sejarah memang dulunya sebagian Thailand masuk dalam kekuasaan Majapahit. Dan mungkin menguasai satu bahasa yang sama yaitu Sansekerta, setidaknya ada kemiripan huruf Thailand dengan hurus Jawa. Bedanya huruf Thailand masih dipakai sampai sekarang sedangkan huruf Jawa hanya dipakai sebagai pelengkap pelajaran di sekolah untuk muatan lokal saja.

57 komentar:

  1. nang saliwangi tok sing mut artine sejen...

    BalasHapus
  2. Iya yah ...gambarnya singa. Cuma beda tulisan ..... Kalau rasanya enak ndak tuh? ehehehe

    BalasHapus
  3. Kita kan memang serumpun walau mereka ada banyak kecina-cinaannya. Pantas saja kalau banyak kata-kata serupa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gitu yah bund?..dulu pernah ke juga ke Thailand juga kah?

      Hapus
    2. Kayaknya iya, sebab ada diplomat Thailand yang mukanya miriiiiiip banget sama putra pakde saya yang ibunya asli Gandrungmangu hehehe.......

      Saya belum pernah ikut posting di Asia, kecuali di Singapura kok. Aneh banget ya?!

      Hapus
    3. apa rika ngerti gandrung

      Hapus
    4. nek nang wayang wong sing lagi kesengsem

      Hapus
    5. gandrung banyuwangi lain lagi.

      Hapus
  4. majapahit ya Kang? ohh, rika keturunan Majapahit ya? jangan-jangan rika prabu Jayanegara yang nitis ya?

    BalasHapus
  5. Kalau sudah menyebut Thailand, pasti taunya Gajah Putih, eala rupanya ada "pesaing" yaitu Singha ya hihihihihhi. Kadang jadi rancu sama Singapure. Maklum aja saya belum pernah ke Thailand dan Singapure jadi OOT komentar sayah hhihihiihihhi. Eit saya hafal loh 1 lagu Thailand, judulnya LOI KRATONG. Mau denger saya nyanyi lagu itu? Siap siap tutup telinga

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah deh pak asep...di sini udah bosen denger lagu thailand darikamar sebelah..

      Hapus
    2. gimana kalo lagunya Suliyah sama Peyang Penjol?

      Hapus
    3. lagu kebangsaane sampeyan. gundul-gundul pacul cul gembelengan..

      Hapus
  6. Eh, ternyata hampir sama ya...beberapa bahasa memang memiliki kecenderungan pengucapan yang sama untuk arti yang sama.

    *mikir...teliti men tho Pak Pacul ki...mpe wadah bir we digatekke

    BalasHapus
  7. Iya lho Mas Pacul, saya juga pernah lihat bir singha tersebut, dan saya pikir itu dari Singapura..

    BalasHapus
    Balasan
    1. dimana mas? di KOrea juga?

      Hapus
    2. di Kroya adanya topi miring. ngrusak generasi muda tapinya

      Hapus
    3. Apal topi miring rika yah?

      Hapus
    4. hiss kuwe kan topi prambayu, ehh pramuka

      Hapus
  8. berarti Pacul bahasa thailannya CUL, kaya semut jadi mut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kayaknya. nggak elit banget ya

      Hapus
    2. Alhamdulillah baru kayaknya..

      Hapus
  9. Lah itu kan sering keliatan di tivi kalau ada siaran Liga Inggris pak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooo iya ya...bener tuh bener...horee bener

      Hapus
    2. iya deh sama pak kades ngalah..

      Hapus
  10. ternyata hampir sama ya bahasanya...

    BalasHapus
  11. namanya juga masih satu rumpun....pastilah ada kemiripan :-)

    BalasHapus

Silahkeun urun komentar

Bebas aja.....asalken satu, jangan pipis di sini.