Sabtu, 06 April 2013

Nenek penjual ituh...



Anseong, Korea. Setiap kali mampir setiap minggunya ke World Food, satu toko di kota kecil Anseong yang menjadi langganan kami para buruh migran dari beberapa negara karena memang menyediakan berbagai bahan makanan dari beberapa negara termasuk Endonesyah. Ada satu pemandangan yang menarik perhatian sayah yaitu keberadaan seorang Nenek tua penjual makanan kecil. Simbah ini berjualan kaki lima di pinggir jalan  di depan seberang pintu sebuah pasar sebab tak punya kios permanen. Tenda-tenda di belakang ituh adalah milik para pedagang yang datang saat hari pasaran yang biasanya tiap 5 hari sekali, mirip di Jawa yang sesuai dengan hari pasaran. Jadi kalo bukan hari  pasaran Nenek tua ini berjualan sendirian di sisi jalan ini. 
Yang hebat dari nenek tua ini berjualan terus tiap hari di empat musim yang berbeda. Di Musim dingin kemaren pun sayah liat tetep jualan meski suhu udara mencapai -14, hanya menggunakan box kardus untuk duduk dan jaket tebal untuk menahan dingin tanpa pemanas sama sekali. Dan yang lebih hebat lagi dari itu adalah selama dua tahun lebih dam tiap minggu melewati nenek tua ini, sayah tidak pernah sekalipun melihat ada seorang  pembeli yang mampir untuk membeli daganganya meski di hari pasaran sekalipun termasuk sayah.

Jogja, Endonesyah. Suatu sore menjelang magrib atau malah tepatnya saat adzn magrib mengumandang datanglah sesosok nenek tua -dengan jalan yang kepayahan dan sedikit membungkuk- di rumah kontrakan sayah di Jogja. Rupanya nenek ini menggendong sesuatu dibelakang, beberapa sisir pisang yang di tempatkan di wadah yang dinamalan Tenong kalo di Jogja, kalo di daerah sayah namanya Rinjing. Nenek ini berusaha menyakinkan sayah dan istri untuk membeli dagangan pisangnya dengan dalih udah sore dan dagangan belum laku. Atas nama kasihan maka sayah menyuruh istri sayah untuk membelinya meski dengan harga yang lebih mahal -ditawar tidak mau- dibandingkan di warung dan dengan kondisi pisang yang sudah memprihatinkan. Baiklah, sayah lega saat itu sebab rasanya telah meringankan gendongan seorang nenek tua yang kepayahan di waktu maggrib. 
Tapi ternyata tidak sodarah-sodarah, kelegaan sayah itu berubah di hari-hari berikutnya. Ternyata nenek tua itu tiap hari datang ke kontrakan sayah di waktu dan gelombang  yang sama  dagangan yang sama. Kesimpulanya itu hanya modus saja dengan modal tua nan kepayahan dikombinasikan dengan waktu maghrib yang menggesa, sempurna sudah. Sayang tidak diimbangi dengan ritme waktu yang pas.

Sampai di sini sayah telah gagal untuk ikhlas dan sabar.

50 komentar:

  1. mboklah pasar saliwangi

    BalasHapus
  2. persis kejadian ini saya alami di rumah saya. jika di kasih dan di beli besoknya balik lagi. mereka berdua pengemis dan penjual kue donat. sehari dua hari ndak masalah....tp klw tiap hari "yo mblenger rekkk"

    BalasHapus
    Balasan
    1. suwi suwi sebel dibujuki...

      Hapus
    2. Ini kejadian yang sama dengan bakul penjual gethuk di kampung saya. Bedanya, dia lelaki dan belum terlalu kakek-kakek. Memang ngeselin sih.

      Hapus
    3. iya bund...jadi kesannya menipu gitu

      Hapus
    4. lah wong cuma pisang, pengemis, dan penjual getuk tok..yo di kecup saja sih!!

      Hapus
    5. kang hadi aja deh yang ngecup...ikhlaaas

      Hapus
    6. sana kalian pada kecup2an lahh

      Hapus
  3. berarti itu tua-tua keladi ya mas hehe...

    BalasHapus
  4. 다시 만나서 반가워...^__^

    BalasHapus
  5. wah, ternyata, korea punya kesamaan dengan Indonesia ya... hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya marganya aja ada yang namanya Pak dan Kang

      Hapus
  6. gak jauh beda sam aindonesia haha

    BalasHapus
  7. kunjgungan perdana sob, salam kenal

    BalasHapus
  8. mulai kena pirus kpk, ngga ada hubungannya nenek di korea dengan yang di jogja...huh

    ikhlas yang ngga ikhlas itu teh kang...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan sama2 penjual kang...tapi gak jualan ubi memang

      huh..

      Hapus
  9. ingat waktu masih tinggal di kampung di bantul sana, setiap hari lewat embah-embah yang membawa dagangan dari pasar, tiap ketemu, saya beli gethuk sama tempe bacem...

    rindu kampung...

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal gak maksa njualnya seperti nenek di atas..

      Hapus
    2. iya, embahnya baik banget dan harganya murah2, 500 perak udah dapat gethuk 2 potong

      Hapus
  10. Pak, sudah pernah mengulas kimchi belon? Usul, nek belum mbok tolong dibahasken...ya ya ya...
    suwun

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya deh....penasaran rasanya yah?

      Hapus
    2. iya, kayaknya eksotis gitu, bikinnya diinjak2 juga kan Pak?

      Hapus
  11. Pak, panjenengan kenal karo koeaingdiandjigsiahpoenkuen?

    atau jangan-jangan koeaing itu panjenengan ya pak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayah hanya salah Satu penggemarnya kang...sayang beliaunya udah stop nulis. Jadi saya cuma pengekor saja daripada gak Ada yg nerusin...

      Hapus
    2. pak koeaing sekarang dimana pak?

      Hapus
    3. Waduh..nggak ngerti sayah mas..

      Hapus
    4. Panjenengan kenal pak koeaing dimana pak?

      Hapus
    5. ya cuma kenal di blog aja mas...

      Hapus
  12. hahaha...namanya juga mencari rejeki mas. itu indikasinya nenek tua tersebut sudah menganggap sampean pelanggan yang loyal. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin sayah yang masih kalah ilmu marketingnya sama nenek itu mas..

      Hapus
  13. Klw dirumah ada orang jualan ubi cilembu pasti ....saya beli.
    Besoknya ya ndak...kok enak banget. hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mang lembu niih....pelanggan nakal

      Hapus
  14. jadi teringat, dulu ada simbah-simbah penjual karak, dan saya menjadi langganannya ... tapi simbah ini nggak pernah maksa sih ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu juga punya langganan simbah tua juga penjual bubur, baik orangnya jadi kalo datang gak beli gak enak Sendiri malahan....

      Hapus
  15. kalau lihat fotonya, itu orang korea jualan krupuk yah?
    sepertinya krupuk sih? apa saya salah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. macem2 ndah...ada rengginangnya juga.

      Hapus
  16. pasar sangkal putung apa ya?

    BalasHapus
  17. Kunjungan Perdana sobat !! Salam Kenal !!

    BalasHapus

Silahkeun urun komentar

Bebas aja.....asalken satu, jangan pipis di sini.