Kamis, 06 September 2012

Nasi Campur

Jauh dari kampung halaman salah satu yang paling menggoda iman tentu saja soal makanan. Meski di Korea sini hampir semua bahan makanan Indonesyah di jual di Asia mart tapi tetep ajah ngiler kalo liat menu makanan baru di Warung Indonesia. Sebutan WI memang sudah jamak untuk restoran/rumah makan yang khusus menjual masakan khas Indonesyah. Jadi sebenernya lumayan beruntung jauh dari rumah tapi masih mudah menemukan bahan makanan atau masakan khas Indonesyah. Meskipun mendoan khas banyumas tidak ditemukan tapi setidaknya tempe masih ada dan itu masih bisa disukurin...........sukooooooooooor!.

Jalan ke Pyeongtaek akhir pekan kemarin menyempatkan mampir ke Warung Indonesia. Ditawarin sama yang punya warung untuk nyoba menu baru. Namanya Nasi Campur, yang kata si empunya warung isinya berupa Nasi (ya iyalaaah), sambel goreng kentang+ati, sayur kacang panjang, kering tempe, telor ceplok dan ayam bumbu opor. Dan sayah pesen 1 porsi, kayaknya menarik nih...

Penampakan Nasi Campur
Dan sayah kecewa sodara-sodara, ternyata sungguh ngirit itu lauk-pauknya, sayur kacang yang paling sepuluh jari saja itu, sambel goreng kentang yang ternyata banyak dipalsukan dengan potongan tahu yang dipotong persis ukuran kentangya, dan ayamnya yang cuma seiwiwi alias sayap saja. Dan itu harus di tebus dengan total kerusakan dompet 8.000 won atau setara dengan 64ribu ripis. Padahal untuk bandingan saja satu porsi Samgyetang dengan 1 ayam utuh saja di tebus cuma 10.000 won. Ya...sudahlah meski begitu tetep saja ludes tak tersisa.

3 komentar:

  1. mangan enak terus
    pantesan lemu semm...

    BalasHapus
  2. @Raw: ....he..he..nek mangan tah ora kurang......semm

    BalasHapus

Silahkeun urun komentar

Bebas aja.....asalken satu, jangan pipis di sini.