Senin, 10 Oktober 2016

Seoul International FireWorks Festival



Malem minggu kemaren tgl 8 Oktober ceritanya nonton kembang api. Sebenere udah lama pengin nonton festival tahunan ini yang biasanya di gelar di Sungai Han, sungai yang membelah kota Seoul. Tepatnya di Yeouido Park.

Selama 6 tahun di sini baru sekarang bisa nonton. Ada dua sebab tahun2 sebelumnya gak nonton, satu; Jauh, jarak pp dari kota tempatku tinggal 4 jam, kedua malem hari, ini takut kehabisan transportasi aja sih sebenere, tapi kemaren tak nekatin kalo gak nemu bis apa kereta ya terpaksa nginep dimana gitu lah..

Karena baru pertama jadi kemaren gagal total buat nyari spot yang baik buat moto. Stasiun terdekat sudah ditutup satu jam sebelum acara dimulai jadi harus turun sebelum atau satu stasiun berikutnya, jadi harus jalan kaki lumayan jauh. Dari pertama berangkat sih udah ngincer tempat di jembatan Mapo, ttapi apadaya salah membaca peta di Gmaps, jadi keluar dari pintu subway udah salah milih sisi jembatanya..asem. Dan jembatanya luarbiasa lebar mungkin ada 50 meter lebih.

Apes yang kedua Tripod gak kebawa dan cuma bawa satu lensa, lensa telenya gak kebawa. Masih untung dapet nyandar di pagar jembatan tapi tetep aja tangan kesenggol kanan kiri. Jadi dapet fotonya seadanya....









Sabtu, 06 Agustus 2016

Medical Test


Hari ini semua karyawan pabrik panci tempat saya bekerja melakukan medical test rutin. Tiap tahun memang menjadi hal yang rutin. Biasanya menjelang akhir tahun, tapi kali ini tumben di bulan Agustus.

Masalah terjadi ketika pendaftaran, nama sayah kebalik. KTP korea sayah memang salah tulis nama oleh orang kantor waktu di Kantor Imigrasi tempo hari. Nama depan dan nama belakang kebalik. Setelah soal nama beres, giliran medical testnya yang ditolak katanya baru datang 8 bulan lalu dan sudah di medical test oleh Depnaker Korea waktu pertama datang.

Baiklah, padahal seminggu setelah datang di sini juga udah medical test 8 bulan yang lalu. Meski ngeyel nolak masa 2 minggu medical test 2 kali. Takut kenapa-napa kena paparan radiasi rongent terlalu sering.

Tapi kayaknya ini karma waktu di Indonesia kemaren. Jadi waktu ngajuin berkas2 untuk visa kerja medical test sayah dinyatakan kadaluarsa sebab udah melebihi 3 bulan.

Tapi sayah tetep ikut ngantri verifikasi data ke petugas. Dan lolos! padahal selain medical test masih ada dua lainnya yang tidak sayah lengkapi, Legalisasi Ijazah terakhir -yang tak lampirin cuma kopian- sama akte kelahiran gak kebawa. Di dalem malah cuma ngobrolin si kembar, tahu punya anak kembar jadi kepo, berkas gak diliat langsung ditandatangani, lengkap.
Pesan moralnya, punyalah anak kembar kalo ingin urusan lancar. Tadinya mah udah kepikiran bakal bolak balik Cilacap-Jakarta buat nglengkapin berkas.

Oh ya, tadi itu gak jadi medical malah diajak imunisasi hepatitis gratis. Yang diajak cuman sayah.....mayan.